Baraka Media Promo adalah website media promosi dan publikasi online gratis yang bertujuan untuk membantu para pelaku UMKM memasarkan produk dan layanannya secara online.

Temukan mitra bisnis yang cocok atau jutaan pelanggan yang membutuhkan produk dan layanan Anda dengan bergabung bersama kami untuk mempromosikan dan mempublikasikan perusahaan, produk, dan layanan Anda secara online. Kami mengucapkan terima kasih kepada Bapak & Ibu yang telah mempercayakan promosi bisnis Anda semua kepada team barakamediapromo.com.

Beranda » » Amal-amal yang Menghindarkan dari Kematian Buruk

Amal-amal yang Menghindarkan dari Kematian Buruk

Ditulis pada: 10 October 2015 | Kategori:

Kematian-buruk

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya.

Terdapat hadits shahih bahwa Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berlindung kepada Allah dari penyakit belang, kusta, gila, dan penyakit-penyakit buruk. Diriwayatkan dari Anas bin Malik Radhiyallahu ‘Anhu, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berdoa:

اللَّهُمَّ إِنِّى أَعُوذُ بِكَ مِنَ الْبَرَصِ وَالْجُنُونِ وَالْجُذَامِ وَمِنْ سَيِّئِ الأَسْقَامِ

Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari belang, gila, lepra dan penyakit-penyakit yang buruk.” (HR. Abu Dawud, al-Nasi, dan Ahmad. Dishahihkan oleh al-Albani dalam Silsilah Shahihah)

Beliau Shallallahu ‘Alaihi Wasallam juga berlindung dari kematian yang buruk dan sebab-sebabnya; seperti keruntuhan bangunan, jatuh dari ketinggian, tenggelam, terbakar, disesatkan syetan saat kematian, lari dari medan jihad.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ الْهَرَمِ وَالتَّرَدِّي وَالْهَدْمِ وَالْغَمِّ وَالْحَرِيقِ وَالْغَرَقِ وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ يَتَخَبَّطَنِي الشَّيْطَانُ عِنْدَ الْمَوْتِ وَأَنْ أُقْتَلَ فِي سَبِيلِكَ مُدْبِرًا وَأَعُوذُ بِكَ أَنْ أَمُوتَ لَدِيغًا

Ya Allah, sunguh aku berlindung kepada-Mu dari pikun, terjatuh dari ketinggian,  keruntuhan bangunan, kedukaan, kebakaran, dan tenggelam. Aku berlindung kepada-Mu dari penyesatan setan saat kematian, terbunuh dalam kondisi murtad dan aku berlindung kepada-Mu dari mati karena tersengat binatang berbisa.” (HR. Al-Nasai dan Abu Dawud. Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahih Al-Jami’: no. 1282)

Sebagian ulama lain menyebutkan, termasuk bagian dari kematian buruk adalah korban kecelakaan dan bencana alam yang semakin banyak di akhir zaman. Ada pula yang berpandangan, kematian buruk adalah kematian yang datang secara tiba-tiba. Ada pula yang berpendapat, mati yang menghebohkan seperti disalib dan semisalnya. Namun ada satu kesimpulan dari kematian ini, yaitu kematian dengan kemurkaan Allah Ta’ala. Karena kematian yang buruk termasuk bagian hukuman dari Allah dan kemurkaan-Nya.

Tentunya kita semua juga takut terhadap macam-macam kematian di atas. Karenanya kita berusaha mencari jalan dan sebab yang bisa menghindarkan darinya. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam telah mengabarkan beberapa sebab yang bisa menghindarkan dari kematian buruk.

Beliau Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda;

إِنَّ الصَّدَقَةَ لَتُطْفِئُ غَضَبَ الرَّبِّ وَتَدْفَعُ عَنْ مَيْتَةَ السُّوْءِ

Sesungguhnya shadaqah benar-benar memadamkan kemurkaan Allah dan menghindarkan dari kematian buruk.” (HR. Al-Tirmidzi dan lainnya Hasan li Ghairihi)

Dalam hadits lain, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

اَلْمَعْرُوْفُ إِلَى النَّاسِ يَقِي صَاحِبَهَا مَصَارِعَ السُّوْءِ وَ الآفَاتِ وَ الْهَلَكَاتِ وَ أُهْلُ الْمَعْرُوْفِ فِي الدُّنْيَا هُمْ أَهْلُ الْمَعْرُوْفِ فِي الآخِرَةِ

Berbuat baik kepada manusia menghindarkan pelakunya dari kematian buruk, musibah, dan kehancuran. Dan ahli kebaikan di dunia akan menjadi ahli kebaikan di akhirat.” (HR. Al-Hakim dan dishahihkan oleh Al-Albani)

Imam al-Thabrani dalam al-Ausathnya meriwayatkan, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Sesungguhnya shadaqah secara sembunyi-sembunyi memadamkan kemarahan Allah. Dan sesungguhnya perbuatan-perbuatan baik (kepada orang lain) menghindarkan dari kematian buruk, silaturrahim menambah umur dan menghindarkan kefakiran. Perbanyaklah ucapan Laa Haula wa Laa Quwwata illaa Billaah, karena sesungguhnya ia salah satu perbendaharaan surga dan di dalamnya terdapat obat dari 99 penyakit; yang paling rendah al-hamm (gundah).”

Dalam riwayat lain, “Perbuatan-perbuatan baik (kepada orang lain) menghindarkan dari kematian buruk. Shadaqah secara sembunyi-sembunyi memadamkan kemarahan Allah. silaturahim menambah umur. Setiap perbuatan baik adalah sedekah. Dan ahli kebaikan di dunia akan menjadi ahli kebaikan di akhirat. Ahli kemungkaran di dunia akan menjadi ahli kemungkaran di akhirat. Sedangkan orang yang pertama masuk surga adalah ahli kebaikan.” (HR. al-Thabrani dan lainnya, dishahihkan oleh Al-Albani)

Imam al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad meriwayatkan hadits dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘Anhuma secara marfu’, “Siapa bertakwa kepada Tuhannya dan menyambung hubungan silaturahim, niscaya dipanjangkan umurnya, diperbanyak hartanya, dan dicintai keluarganya.”

Dalam riwayat al-Tirmidzi dan selainnya, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda;

إِنَّ الصَّدَقَةَ لَتُطْفِئُ غَضَبَ الرَّبِّ وَتَدْفَعُ عَنْ مَيْتَةَ السُّوْءِ

Sesungguhnya shadaqah benar-benar memadamkan kemurkaan Allah dan menghindarkan dari kematian buruk.” (Hassan Lighairihi)

Kesimpulan

Berdasarkan beberapa hadits di atas bahwa yang bisa menghindarkan dari kecelakaan tragis, penyakit kronis, dan kematian buruk adalah shadaqah dan perbuatan baik (kepada orang lain), berbakti kepada orang tua, silaturahim, membantu orang kesusahan, berbuat baik kepada manusia, dan perbuat baik secara umum.

Ummul Mukminin, Khadijah Radhiyallahu ‘Anha memberikan kesaksian atas kesimpun ini, perbuatan baik mencegah dari kematian buruk. Yaitu saat beliau menghibur Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, “Bergembiralah! Demi Allah, sungguh Allah tidak akan menghinakanmu untuk selama-lamanya. Demi Allah, sungguh engkau telah menyambung silaturahim, berkata jujur, membantu orang susah, memuliakan tamu, dan membela kebenaran.” (Muttafaq ‘Alaih)

Para ulama menjelaskan kalimat-kalimat Khadijah Radhiyallahu ‘Anha ini, “Engkau tidak akan tertimpa keburukan karena Allah telah menjadikan dirimu berakhlak mulia dan berperangai baik.”

Semoga Allah melindungi kami dan Anda sekalian dari perkara-perkara yang Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berlindung daripadanya. Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

See more at: http://www.voa-islam.com/read/aqidah/2013/02/19/23341/amalamal-yang-menghindarkan-dari-kematian-buruk/#sthash.Mua2MJPh.dpuf

Amal-amal yang Menghindarkan dari Kematian Buruk | Baraka Media Promo

Tags:

Komentar dinonaktifkan: Amal-amal yang Menghindarkan dari Kematian Buruk

Maaf, form komentar dinonaktifkan untuk produk/artikel ini

Hosting Unlimited Indonesia
r Artikel Terbaru
thumbnail

[Infografis] Panduan Dasar Cara Beriklan di Youtube

P 1 April 2017 , Uncategorized

http://donateme.online/ Apakah Anda ingin tahu bagaimana cara beriklan di Youtube? ya…tidak bisa dipungkiri lagi bahwa saat ini beriklan di internet merupakan salah satu pilihan utama jika ingin memperkenalkan produk Anda kepada pasar dengan jangkauan yang lebih luas. Bukan saja kepada... Selengkapnya)

Fir’aun Binasa dengan Doa Nabi Musa Setelah 40 Tahun, Bersabarlah dalam Doa!

P 28 November 2015 ,

Oleh: Badrul Tamam Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulilah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya. Nabi Musa berdoa untuk kebinasaan Fir’aun dan bala tentaranya dengan diaminkan oleh Nabi Harun. Kemudian Allah kabulkan... Selengkapnya)

Kegembiraan Terbesar karena Nikmat Islam

P 28 November 2015 ,

Kita tahu, bahwa Allah telah haramkan surga atas orang-orang yang kufur kepada-Nya. Dari sini kita tahu bahwa nikmat paling besar adalah nikmat Islam. Dan apabila Allah menghendaki kebaikan bagi hamba-Nya maka Allah wafatkan ia di atas Islam. Maka Nabi kita... Selengkapnya)

4 Bacaan Dzikir Saat Kumandang Adzan

P 28 November 2015 ,

Oleh: Badrul Tamam Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulillah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya. Saat kumandang adzan, kaum muslimin diperintahkan untuk mendengarkannya. Kemudian mengikuti apa yang dibaca muadzin, kecuali pada Hai’alatain... Selengkapnya)

Kenapa Dalam Menjalankan Ketaatan Harus Disertai Kesabaran?

P 17 November 2015 ,

Oleh: Badrul Tamam Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam teruntuk Rasulullah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya. Para ulama membagi sabar menjadi tiga bagian; Pertama, sabar di atas ketaatan. Kedua, sabar dari apa saja... Selengkapnya)