Baraka Media Promo adalah website media promosi dan publikasi online gratis yang bertujuan untuk membantu para pelaku UMKM memasarkan produk dan layanannya secara online.

Temukan mitra bisnis yang cocok atau jutaan pelanggan yang membutuhkan produk dan layanan Anda dengan bergabung bersama kami untuk mempromosikan dan mempublikasikan perusahaan, produk, dan layanan Anda secara online. Kami mengucapkan terima kasih kepada Bapak & Ibu yang telah mempercayakan promosi bisnis Anda semua kepada team barakamediapromo.com.

Beranda » » Ruwatan: Cara syirik Untuk Keselamatan

Ruwatan: Cara syirik Untuk Keselamatan

Ditulis pada: 10 October 2015 | Kategori:

Ruwat_mobillistrik2

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulillah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya.

Ruwatan adalah tradisi jawa sebagai prosesi spiritual untuk membuang kesialan hidup. Kemudian disikretiskan dengan ajaran agama untuk supaya dibebaskan dari malapetaka dan bala’. Intinya minta perlindungan dan keselamatan dari berbagai keburukan dan musibah. Masalahnya, dalam keyakinan awalnya, permohonan itu ditujukan kepada selain Allah, Betoro Kolo. Sehingga setelah diadakan ruwatan maka akan terhindar dari dimangsa Betoro Kolo dan terbuang sialnya.

Islam mengajarkan bahwa hanya Allah yang menguasai kebaikan dan kemudharatan. Hanya Dia yang punya kuasa menurunkan kebaikan  dan menimpakan keburukan kepada hamba-Nya, dan juga menghindarkannya. Apabila ia menghendaki itu menimpa kepada hamba-Nya maka tidak ada yang bisa mengelakkannya. Konsekuensinya, tidak boleh memberikan ibadah kepada selain-Nya dan tidak boleh pula berdoa (memohon kebaikan atau dihindarkan dari keburukan) kecuali hanya kepada-Nya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَلَا تَدْعُ مِنْ دُونِ اللَّهِ مَا لَا يَنْفَعُكَ وَلَا يَضُرُّكَ فَإِنْ فَعَلْتَ فَإِنَّكَ إِذًا مِنَ الظَّالِمِينَ

Dan janganlah kamu menyembah apa-apa yang tidak memberi manfaat dan tidak (pula) memberi mudarat kepadamu selain Allah; sebab jika kamu berbuat (yang demikian) itu, maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang lalim”.” (QS. Yunus: 106)

Maksudnya: Janganlah engkau ibadahi selain Allah itu (dari patung dan berhala-berhala) dalam rangka mengharapkan kemanfaatan atau takut akan kemudharatan mereka. Sesungguhnya mereka itu tidak kuasa memberikan manfaat dan mudharat. Jika engkau (Wahai Muhammad) tetap lakukan itu, engkau seru mereka selain Allah, “ maka sesungguhnya kamu kalau begitu termasuk orang-orang yang lalim,”yakni: engkau termasuk orang yang menyekutukan Allah yang telah menganiaya diri sendiri.

Ayat-ayat yang menerangkan akan kekhususan Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam masalah memberikan manfaat dan menimpakan mudharat, kuasa berbuat apa saja terhadap makhluk-Nya, tidak ada yang bisa membatalkan keputusan-Nya dan tidak ada pula yang kuasa menolak ketetapan-Nya. Di antaranya,

وَإِنْ يَمْسَسْكَ اللَّهُ بِضُرٍّ فَلَا كَاشِفَ لَهُ إِلَّا هُوَ وَإِنْ يَمْسَسْكَ بِخَيْرٍ فَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Jika Allah menimpakan suatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang menghilangkannya melainkan Dia sendiri. Dan jika Dia mendatangkan kebaikan kepadamu, maka Dia Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” (QS. Al-An’am: 17)

قُلْ أَفَرَأَيْتُمْ مَا تَدْعُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ إِنْ أَرَادَنِيَ اللَّهُ بِضُرٍّ هَلْ هُنَّ كَاشِفَاتُ ضُرِّهِ أَوْ أَرَادَنِي بِرَحْمَةٍ هَلْ هُنَّ مُمْسِكَاتُ رَحْمَتِهِ قُلْ حَسْبِيَ اللَّهُ عَلَيْهِ يَتَوَكَّلُ الْمُتَوَكِّلُونَ

Katakanlah: “Maka terangkanlah kepadaku tentang apa yang kamu seru selain Allah, jika Allah hendak mendatangkan kemudaratan kepadaku, apakah berhala-berhalamu itu dapat menghilangkan kemudaratan itu, atau jika Allah hendak memberi rahmat kepadaku, apakah mereka dapat menahan rahmat-Nya?. Katakanlah: “Cukuplah Allah bagiku”. Kepada-Nya lah bertawakal orang-orang yang berserah diri.” (QS. Al-Zumar: 38)

Setelah jelas bahwa hanya Allah saja berhak diibadahi, Dia Pencipta semua makhluk, Dia semata Penguasa manfaat dan mudharat, sementara selain-Nya tidak mampu melakukan itu, maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam diperintahkan: “Katakanlah: “Cukuplah Allah bagiku”. Kepada-Nya lah bertawakal orang-orang yang berserah diri”.

Maksudnya: kepada-Nya semata seharusnya mereka bersandar dalam memperoleh kebutuhan mereka dan menghindarkan diri dari keburukan-keburukan. Maka Dzat yang ditangan-Nya semata kekuasaan, Dialah yang mencukupkan kebutuhan mereka dan menghindarkan mereka dari yang apa yang ditakutkan.

Sisi lain kesyirikan dalam ruwatan bisa terjadi dari sisi ketundukan dan ketaatan. Yaitu, ruwayan adalah produk dari sebuah keyakinan yang dibisikkan oleh syetan untuk menyembah kepada selain Allah. Maka milik siapa syariat ruwatan itu maka kepadanya ibadah ketaatan diberikan. Karenanya, jika menggunakannya ruwatan sebagai sarana untuk meminta keselamatan kepada Allah, itu salah besar. Karena Islam telah menetapkan syariat meminta pertolongan dan keselamatan. Jika mengerjakan syariat tersebut maka ia telah ibadah kepada pembuatnya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُمْ مِنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَنْ بِهِ اللَّهُ

Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah?” (QS. Al-Syuura: 21) Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

See more at: http://www.voa-islam.com/read/aqidah/2013/01/10/22700/ruwatan-cara-syirik-untuk-keselamatan/#sthash.rUqAeIQI.dpuf

Ruwatan: Cara syirik Untuk Keselamatan | Baraka Media Promo

Tags:

Komentar dinonaktifkan: Ruwatan: Cara syirik Untuk Keselamatan

Maaf, form komentar dinonaktifkan untuk produk/artikel ini

Hosting Unlimited Indonesia
r Artikel Terbaru
thumbnail

[Infografis] Panduan Dasar Cara Beriklan di Youtube

P 1 April 2017 , Uncategorized

http://donateme.online/ Apakah Anda ingin tahu bagaimana cara beriklan di Youtube? ya…tidak bisa dipungkiri lagi bahwa saat ini beriklan di internet merupakan salah satu pilihan utama jika ingin memperkenalkan produk Anda kepada pasar dengan jangkauan yang lebih luas. Bukan saja kepada... Selengkapnya)

Fir’aun Binasa dengan Doa Nabi Musa Setelah 40 Tahun, Bersabarlah dalam Doa!

P 28 November 2015 ,

Oleh: Badrul Tamam Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulilah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya. Nabi Musa berdoa untuk kebinasaan Fir’aun dan bala tentaranya dengan diaminkan oleh Nabi Harun. Kemudian Allah kabulkan... Selengkapnya)

Kegembiraan Terbesar karena Nikmat Islam

P 28 November 2015 ,

Kita tahu, bahwa Allah telah haramkan surga atas orang-orang yang kufur kepada-Nya. Dari sini kita tahu bahwa nikmat paling besar adalah nikmat Islam. Dan apabila Allah menghendaki kebaikan bagi hamba-Nya maka Allah wafatkan ia di atas Islam. Maka Nabi kita... Selengkapnya)

4 Bacaan Dzikir Saat Kumandang Adzan

P 28 November 2015 ,

Oleh: Badrul Tamam Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulillah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya. Saat kumandang adzan, kaum muslimin diperintahkan untuk mendengarkannya. Kemudian mengikuti apa yang dibaca muadzin, kecuali pada Hai’alatain... Selengkapnya)

Kenapa Dalam Menjalankan Ketaatan Harus Disertai Kesabaran?

P 17 November 2015 ,

Oleh: Badrul Tamam Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam teruntuk Rasulullah –Shallallahu ‘Alaihi Wasallam-, keluarga dan para sahabatnya. Para ulama membagi sabar menjadi tiga bagian; Pertama, sabar di atas ketaatan. Kedua, sabar dari apa saja... Selengkapnya)